~*~ Sok Tau ~*~

Ada perilaku dalam hidup yang terkadang diri ini masih saja melakukannya. Padahal sebenarnya hal ini kurang baik tuk perkembangan ke arah menjadi lebih dewasa. Sok Tau itulah yang dimaksudkannya.

Rasa sok tau biasanya didasari dengan dugaan-dugaan berdasarkan asumsi yang kita miliki. Padahal asumsi kita belum tentu sama dengan asumsi orang lain hal ini dikarenakan pengetahuan dan pengalaman yang kita miliki juga belum tentu sama dengan yang dimiliki oleh orang lain.

Pernah suatu ketika pagi-pagi banget adik sepupuku yang masih SMP minta tolong untuk dianter membeli tepung beras karena semalaman sudah cari di mini market dan supermarket tepung beras stoknya pada habis. Pagi itu kami mencoba ke toko tetangga ternyata masih tutup sedang tepung beras ini mesti dibuat bubur dulu untuk tugas sekolah. Terlintas di depan mata kami, si mbah penjual sayuran yang memang tiap pagi berjualan di depan komplek kami.

Saat itu kamipun sempat berfikir apa ada ya tepung beras disitu, kalau sayuran, daging, tahu, tempe sih ada tapi tepung beras sepertinya belum pernah lihat. Dan karena ke-sok tau-an diri ini kamipun pulang ke rumah dengan tangan kosong, belum sampai dalam rumah tante ku bilang coba ke mbah yang jualan sayur barang kali masih ada. Akhirnya kamipun kembali ke penjual sayuran itu dan apa yang terjadi pemirsa? Alhamdulillah masih ada dua bungkus tepung beras.

Dalam hati ini berbisik betapa malunya diri ini kenapa tadi tidak bertanya dulu malah langsung pulang. Karena ke-sok tau-an aku tidak mau mencoba sesuatu yang sebenarnya ada peluang untuk keberhasilan dan tidak ada salahnya juga untuk mencoba.

Ya Alloh terima kasih atas pelajaran hari itu. Semoga dalam kehidupan yang lebih luas lagi diri ini mampu untuk lebih berhati-hati dalam menilai sesuatu, lebih berani menekan keegoisan pola pikir yang mengakibatkan rasa sok tau yang berlebihan. Karena terkadang rasa sok tau itu justru melihatkan kebodohanmu.

#RenunganDiri

Komentar

  1. sepertinya rasa sok tahu inilah yang kebanyakan menulari masyarakat indonesia saat ini. ...mendengar satu berita,,,tiba-tiba semua berkomentar dengan segala macam pendapatnya,,,tanpa mencari kebenaran beritanya terlebih dahulu,,,,,keep happy blogging always,,,salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah termasuk diriku sepertinya heuheuhue

      Hapus
  2. Semoga kita tidak menjadi pribadi yang sok tahu, agar kita bisa lebih banyak tahu :)

    BalasHapus
  3. sok tau kadang perlu juga lho ya tapi di tempat dan waktunya juga

    BalasHapus
  4. heee iya ya mas, saya juga pernah mengalami yang kurang lebih sama dengan kejadian di atas. Kadang sok tau ini juga bisa sangat merugikan kita, baik dari segi tenaga, waktu, dan pikiran:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu ya kang hehe
      semoga ada hikmah yang diambil

      Hapus
  5. malah kadang sok tau membawa rasa malu berat, tengsin abis...ceritanya begini...lagi asyik ngobrol ada seorang teman yang heboh banget membicarakan sos-med...sampe-sampe teknologi hp dia yang canggih banget...kemudian dia minta sample gambar dagangan saya (batik), saya mau kirim lewat e-mail karena saya nggak punya fb maupun hp kamera...e dia malah jawab gini " aduh Mbak, maaf saya nggak bisa pakai e-mail"...hohoho saya jadi bengong...jadi buat apa fb, bbm dll itu? aneh kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin fb dan aktifin bbm nya dibuatkan kale emailnya huehuehue

      Hapus
  6. Wah mesti nggawe jenang sumsum iku tugas e adik e

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok tau hehehe...

      mboh aq yo ga reti je...

      Hapus
  7. sok tau kalau memang tahu y gpp bagus malah, :)
    yg gak enak nya kalau ada yg sok tau padahal ia gak tau sama sekali. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau tau berarti ya ga sok tau hehehe.. (ga pake sok)

      Hapus
  8. Ke sok-tahuan manusia lebih cenderung ke pemikiran negatif ya, Om.

    Rasa buburnya pasti enak!
    Apakabarrrr? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung juga sih tingkat ke sok tau annya hehe..

      alhamdulillah Bu Guru, kabar baik nih...

      Hapus
  9. jangan malu bertanya supaya tidak sok tahu ya pak hehehe. Pelajaran juga buat saya nih

    BalasHapus
  10. sok tau...., hal inilah yang selalu dianjurkan agar kita menghindarinya, karena dengan bersikap sok tau bukannya menemukan solusi, malahan hanya memperlebar permasalahan belaka, bahkan Islam pun melarang kita bersikap sok tau...
    salam dari Banjarbaru, Kalimantan Selatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih perlu lebih hati2 hehe

      salam

      Hapus
  11. Sok tahu memang bisa membuat kita kecelik dan malu ya mas.
    Terima kasih artikelnya yang mecerahkan
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  12. Perasaan sok tahu identik dengan rasa ego yang kurang terkendali ya kang ? tapi kalau menurut orang tua, obatnya hanya satu dan mudah, namun harus dibutuhkan keberanian untuk meminta maaf dan mengaki kesalahannya. Terkadang obatnya ini jarang sekali di pergunakanbagi orang yang telah melakukannya, dan merasa seperti tidak punya dosa, dan yang lebih hebat malah menjadi serangan balik. he,, he,, he,,,

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya om.. mesti bernai mengakui kalau pas kebetulan itu ga tepat hehe

      salim

      Hapus

Posting Komentar

Postingan Populer