~*~ Layang Layang ~*~

Ku ingin lepas, terbang bebas................

Itu bagian dari kisah layang-layang yang pernah aku dengar, layang-layang itu ingin terbang tinggi ke awan terbebas lepas dari benang yang mengekangnya, kemudian dia mencoba menggesek-gesekan benang yang memeganginya ke benang layang-layang lain dan akhirnya keinginannya pun terpenuhi, ia terbang bebas kemanapun angin membawanya tanpa bisa dikontrol lagi oleh benang yang biasa menemaninya dikala terbang di awan, namun tanpa disadarinya ternyata lama kelamaan ia akhirnya jatuh tersangkut ke ranting pepohonan dan akhirnya jatuh ke semak belukar bahkan comberan.

Terkadang dalam kehidupan kita punya keingnan layaknya layang-layang seperti kisah di atas. Kita ingin bebas sebebas-bebasnya tanpa ada yang mengekang, apalagi kalau sudah merasa dalam "posisi" yang tinggi dimana lagi merasa di puncak kejayaan dalam karir atau lagi deras-derasnya "dunia" mengalir. Godaan diri ini semakin ke atas anginnya semakin kencang, ingin sekalian bebas tanpa lagi peduli akan nasihat meski itu dari orang-orang terdekat.

Benang layang-layang itu ibarat nasihat yang akan selalu menemani kita, benang itu akan membangkitkan ketika kita terpuruk. Benang itupula yang akan mengendalikan ketika kita di atas supaya tidak terbang bebas tanpa batas yang justru akan menjerumuskan diri ke lembah kehinaan. Alangkah indahnya jika kita jadi "benang layang-layang" baik tuk diri sendiri maupun orang lain, sehingga kita bisa menjadi umat yang terbaik, sebagaimana dalam firman Alloh;

Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik. (Ali 'Imran;110)

Bila salah seorang dari kamu meminta nasihat kepada saudaranya maka hendaknya (yang diminta) memberi nasihat.” (HR Bukhari)

Dari hati lubuk yang dalam, teman-teman jadilah "benang" buat ku yaa, nasihatilah aku.....

*yang selalu menunggu nasihatmu

posted under |

78 komentar:

  1. Mantap Mas..
    Dulu saya pernah buat postingan saat terinspirasi melihat layangan, namun Mas menulis sesuatu yang tak saya lihat dulu. Saya hanya melihat keberanian layangan dalam menentang angin, sedangankan Mas lebih dalam lagi, untuk bersyukur pada tali yang telah mengikat diri.. semoga kita bisa menjadi "Tali" yang saling menguatkan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mas.. Mas juga menjadi tali bagiku

      Hapus
  2. Hidup lebih berarti jika kita saling mnegerti dan saling menasehati demi kebaikan diri... [MF Abdullah]

    BalasHapus
  3. Saya juga pengen bebas kayak layang-layang dan juga terbang ke angkasa, tapi sayang nya saya nggak punya sayap ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. pinjam baling2 bambunya doraemon yaah

      Hapus
  4. Sesama manusia harus saling mengingatkan dan memberi nasihat untuk perbaikan kualitas diri

    Salam kenal mas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas indah jika saling mengingatkan..

      Salam kenal juga...

      Hapus
  5. aku terbang bebas diatas awan awan yang, uyeeee, hahaha

    kaya lagunya temen saya mas, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. widiih gitu yaah asik ga lagunya hehe

      Hapus
  6. Layang-layang memang selalu butuh benang..sprt jg hidup gak bisa sakkarepe dewe..bth nasihat ato masukan dr orang lain..lak ngono yo mas :D

    BalasHapus
  7. asli keren...
    tanpa benang kita hanya bisa terombang ambing tanpa ada kontrol dan arah yang jelas

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mas.. kita emang perlu kontrol dari orang lain

      Hapus
  8. subhanalloh... . makasih renungannya mas
    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama kak mauna
      makasih yaa

      Hapus
  9. dan yang jadi pertanyaan kalo kita sudah jadi layang2 putus n jatuh ke hutan berarti tinggal tunggu ditemukan sama orang baru dipasangkan tali dong. nah kalo tidak ditemukan berabe... hummm

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia kalo ga ditemukan, kasihan bangeets kak Rin Chu

      Hapus
  10. Benar sekali mas, kita semua perlu benang agar kita tahu batas - batas dan tidak terombang ambing tanpa tujuan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat mas perlu benang tuk tau batasan.

      Makasih Mas Jier

      Hapus
  11. Jangan salah memilih benang layangannya ya Le. Nanti akan salah juga arah dan batasan yang ditunjukkannya. Jadikan Islam dan Iman sebagai benang layanganmu.

    Jadi ingat sebuah tulisan di Media Macarita yang judulnya Mainkan Layang-Layang di Saat Yang Tepat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Geh mak... Maturnuwun
      In sya Alloh Islam lah benang itu

      *salim*

      Hapus
  12. Hidupku seperti layang-layang
    Pikiran melayang-layang. Sulit fokus :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. melayang bagaikan terbang ke awan... hehe

      Hapus
  13. Serius bangeet mainan layang2nya, Mas?
    Kalau saya belum mau terbang, takut ketinggian. :D

    Saling menasehati dan mengayomiii yaaa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu guru saling menasihati..
      Maklum belajar maen layang2 hehe

      Hapus
  14. Eh perasaan udah pernah baca postingan yg ini ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dulu pernah di web nya bloof hehe

      Hapus
  15. saya juga sekali-kali dinasihati, yah..yah..

    BalasHapus
  16. Jarang2 lho ada orang minta nasihat. Biasanya marah kalo ada yang mau menasihati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih tante... Nasihati aq donk

      Hapus
  17. Walah mas, ada yg lebih keren dr layangan. Namanya balon pilot. Jd balon diisi gas yg lbh ringan dr udara shg bs brgerak k atas dgn kcpatan yg dianggap tetap. Tdk spt layang2 yg cuma bt seneng2 trus nyangkut, alat ini bs buat identifikasi massa udara, suhu, arah angin, dsb meskipun pd ktinggian trtentu balon tsb akn khilangan udara dan jatuh tp stdaknya berguna. *salah fokus nih ;(

    BalasHapus
    Balasan
    1. mata kuliah apa ini mbak yuu

      Hapus
    2. Meteorologi. Pancen ati iku kudu dilatih soale kadang aku pengen dadi layangan seng liyo. Wkwk

      Hapus
    3. Layangan opo kuwi sing liyo..

      Hapus
  18. Baiklah... Mungkin lain kali aku akan minta nasihat sama Mas Topik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah aq kan yang minta nasihat Bu Lek.. Hehe

      Hapus
  19. seperti layang layang le,
    kadang begitulah hidup. kita ingin bebas. ingin bisa melepaskan diri dari apapun yang mengekang kita. seperti aku, kamu, atau yang lain. kadang hidup serasa begitu mengekang.
    kadang kita butuh kebebasan itu, kadang butuh untuk hidup tanpa tekanan dari manapun. kadang juga begitu, ketika kita lepas, kita belum siap, lalu jadilah hancur. aku ingin mempersiapkan diri untuk bisa bebas itu, untuk menikmati lagi malam malam indah dalam penyerahan diri tanpa ada yang mengganggu....

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. “Layang-layangku terbang ke awan

      kuulur benang panjang sepanjang mungkin

      lenggok ke kiri lenggok ke kanan

      semakin meninggi mencapai awan

      layang-layangku tertiup angin

      terbang melayang layang di awan tinggi

      lenggok ke kiri lenggok ke kanan

      semakin meninggi mencapai awan”

      Hapus
    2. Malam indah ng do to yoo...
      *malah nyanyi

      Hapus
    3. Paling senang kalau sudah lihat dua bujang ini berbincang. hahaha :'D

      Hapus
    4. Hadew bujang nya itu lho ga usah dibawa2 kakak...

      Hapus
  20. selamat malam Sob...sudah sepantasnyalah kita sesama Manusia untuk saling nasehat menasehati dan sudah menjadi Tradisi bagi sesama blogger untuk saling follow blog,olehnya itu saya minta izin sob untuk follow blognya, kalau ada waktu ke sebelah juga yaa jalan jalan di gubuk Tua saya, dan jika berkenan bisa juga follback...terimakasih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mas indah jika kita bisa saling menasihati
      Sip udah di polbek

      Hapus
  21. jika kita membaca layang2 memang mengandung banyak hikmah yg terkandung didalamnya

    terima aksih nasihatnya admin

    BalasHapus
  22. dari blognya mbak Niken akhirnya mampir kesini. Salam kenal mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salaam kenal Bu lidya..
      Makasih yaa

      Hapus
  23. benang layangannya mungkin bs dianalogikan sebagai keimanan serta rasa takwa kt kepada-Nya..

    nice post sobat !

    BalasHapus
  24. ada benang itu supaya kita ga nyasar dan jatuh ke comberan ya mas. keren deh tulisannya..kapan ya aku bisa nulis serius dan indah kaya gini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak muna.. Supaya aman hehe

      Hapus
  25. Assalamu'alaykum
    selamat malam mas topik.
    saya sangat senang dengan tulisan ini.. pemikirannya sudah setinggi itu sampai-sampai dianalogikan dengan layang-layang, dan talinya. Duh,senang sekali berteman dengan mas yang satu ini.

    jadi, habis ini aku juga mau mencari tukang main layang-layang yang handal dan terpercaya biar bisa menerbangkan layangan dengan baik. nice share! keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alaykumussalaam kak Pita
      Selamat terbang di atas awan yaah.. Dengan tukang yang handal.
      Makasih yaa.. #holecin mana holecin

      Hapus
    2. siap mas siap :D
      nih deh aku bagi segelas, tapi jangan minta tambah ya ;p

      Hapus
  26. jadi juga benang bagi saya ya mas ^_^

    BalasHapus
  27. Semoga benang yang kita punya adalah benang kualitas prima, sehingga ketika angin membawa terbang layang2 kita, tidak akan pernah terputus, dan selalu membawa ke arah yg baik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin semoga benangnya kualitas nomor wahid

      Hapus
  28. Sejauh ini benangku sebagai layang-layang masih orang tua yang ada dirumah, selalu ingat mereka tiap kali mau berbuat atau bertindak sesuatu apapun itu, sekecil apapun itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus tuh kak anggi..
      Ingat2 pesan mama.. Hehe

      Hapus
  29. sy pengen bebas dr kekangan benang2 hawa nafsu trbang, tinggi n tdk kembali lg tp aq jg tak ingin lepas dr benang2 nasehat ingin selalu diikat hingga ajal tiba.., benang2 ukhuwah islamiyyah sesama blogger *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip mas kalo benang hawa nafsu semoga kita mampu tuk melepaskannya aamiin

      Hapus
  30. Saling memberikan nasehat akan lebih tepat, karena nasehat itu sangat diperlukan oleh manusia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak titis.. kita perlu bangets akan nasihat orang lain

      Hapus

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

Disqus Shortname

Comments system

About Me

Diberdayakan oleh Blogger.

Recent Post Number

Related Post Number

About Me

Foto saya
~*~ bukan anak pesantren apalagi anak kyai, cuma orang yg pengen #KerenBinBeken Trendi nan Syar'i ~*~ One Day One Receh ^_^

FOLLOW @ INSTAGRAM

Recent

Boxed / Fluid

About Us

Random Post Number

Popular Posts

Slider Display

Random

Recent

Like Us

Flickr

Subscribe

Socialize

Followers


Recent Comments