~*~ Kanan Apa Kiri ~*~

Mungkin saat di filmkan di sebelah telinga kiri ku ada makhluk hitam atau merah dengan memakai tanduk seraya membisikan agar aku tidak usah menyapa lagi, tidak usah berkunjung kerumahnya lagi, ngapain dia dikunjungi ketemu kamu saja dia tidak menyapa, kamu sapa juga terkesan cuek. Sementara di sisi telinga sebelah kanan ada makhluk putih yang berbisik tegur sapalah dia, kunjungi dia jangan sampai kamu putus ukhuwah dengannya bisa jadi apa yang terjadi kemarin hanya sekedar kesalahpahaman saja atau bahkan sifat suudzonmu yang mengira dia berlaku cuek kepadamu.

Seperti itulah yang kadang digambarkan di sinetron-sinetron ketika manusia dihadapkan dalam suatu keadaan yang diminta tuk memilih antara yang baik dan buruk.

Pernahkah kita merasakan hal demikian? Disaat kita tidak ingin berprasangka buruk kepada seseorang namun perasaan kita mengatakan kenapa dia bersikap tidak seperti biasanya apa salahku pada dirinya. Perasaan akan kebimbangan itu bisa jadi berlanjut sehari, dua hari, seminggu, sebulan, setahun bahkan tahunan jika itu tidak segera dipecahkan dan akhirnya tidak saling tegur sapapun dilakukan.

Dalam kondisi seperti itu biasanya pemikiran, perasaan dan ego yang akan bermain. Jika ego yang biasanya lebih condong dalam hal yang negatif maka bisa ditebak larinya kemana sikap yang akan ditempuh. Ego akan mengantarkan kita akan sikap membiarkan hal itu terjadi diiringi pikiran-pikiran semisal siapa peduli kalau dia seperti itu ya sudah toh aku ga rugi kehilangannya dan sebagainya.

Namun jika pemikirannya bisa lebih jernih dan dirinya mampu tuk melawan egonya maka seseorang itupun akan mencoba lebih cemerlang dalam mengurai benang kusut. Dia akan mencoba menata hatinya agar tetap mau menyapa dan menjaga ukhuwah tali silaturahmi, karena siapa tahu hal yang terjadi kemarin-kemarin hanyalah kesalahpahaman atau bahkan hanya perasaan prasangka buruk kita saja.

Dan seiring waktu berjalan jualah yang akan menemani kemana langkah yang akan kita ambil, kita memilih kanan apa yang kiri.

Tulisan ini tidak dikutkan Give Away namun diikutkan Give Me teruntuk pribadi yang lemah ini.

Komentar

  1. lagi bermasalah dengan si fulan ya mas? #cuma tnaya aja

    mari bersilaturahmi..

    BalasHapus
  2. Oow ga kok Bang.. Ya perasaan2 yg pernah terjadi dulu2 hehe

    BalasHapus
  3. Ini juga berlaku untuk saya ya dik, kan sama lemah juga
    semoga kita lebih mampu untuk nganan daripada ngiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kanda.. jika kita ada diposisi seperti itu semoga kita mampu tuk nganan

      *salim*

      Hapus
  4. Balasan
    1. mohon petunjuknya suhu...

      Hapus
    2. Secara Fitrah kita pasti memilih yang kanan, tapi entah kenapa banyak fakta tak sedikit manusia memilih yang kiri..

      Hapus
    3. nah itu dia Suhu.. adakah trik2nya agar jika suatu saat seperti itu kita milih yang kanan?

      Hapus
  5. beraaat di praktekinnya, tapi emang harus diusahakan biar selalu begitu sh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas.. paling ga tulisan ini bisa mengingatkan diri ini

      Hapus
  6. memantabkan hati, pentng banget biar gak selamanya jadi abege labil kali ya kang... :)

    BalasHapus
  7. Coba cek diri sendiri, barangkali ada utang yg belum terbayar. Akhirnya membuat malas nyapa atau silah ukhuwah ke saudara. Takut ditagih. Bisa jadi!!

    BalasHapus
  8. Gak selamanya harus pilih kanan. Ada kalanya, kita memilih kiri. Saat turun dr angkot misalnya. Bisa dibayangkan kl kita milih yg kanan, diseneni supir e. *salah fokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga bisa jadi mbak cheliin...
      kebiasaan naik angkot landungsari yaa hehe...

      Hapus
  9. sebaiknya ego yang tidak baik selalu di tepis dari pikiran kita. Banyak yang tidak enaknya. Anggap aja dia berlaku cuek lagi ada masalah dengan orang lain. Cuma kita kena imbasnya aja.

    Positive thinking aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi mas sob.. Belajar menepikan ego tuk kebaikan

      Hapus
  10. Bisa jadi juga karena gengsi mas buat menegur duluan, hehe..

    Btw, aku lagi buat kuis tebak-tebakkan loh, kalau berkenan ikut cek disini ya http://raniisaputra.blogspot.com/2013/10/kuis-tebak-berhadiah-pulsa.html, Makasih ^^

    BalasHapus
  11. Perasaan mendua begitu? Sering sekali. Itu sensitifitas yang patut dipelihara karena mash pertanda baik. Ada orang2 yang hanya punya sisi kiri ... LANJUTKAN *stempel pos*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siyaap tante lanjutkan انشاء الله

      Hapus
  12. "fa alhamaha fujuuraha wa taqwaaha, qad aflaha man zakkaaha, wa qad khaaba man dassaaha..."
    (Allah mengilhamkan kepada jiwa itu jalan kefasikan dan ketaqwaan, sungguh beruntunglah mereka yang mensucikan jiwa itu, dan merugilah orang yang mengotorinya)

    sudah fitrah bahwa manusia memiliki sifat fujuur dan taqwa
    sifat fujuur tidak bisa dihilangkan, tapi bisa diredam dengan memperbanyak taqwa.
    mari terus belajar meningkatkan taqwa, dan saling menasehati dalam kebaikan (y)

    *lanjut kerja kanji*

    BalasHapus
  13. dengarkan yang baik saja. Yang jahat abaikan saja hehehe

    BalasHapus
  14. Selalu berdoa tentunya jalan yang terbaik senantiasa akan kita capai.

    BalasHapus
  15. betul-betul itu prasangka ya (jaga hati jaga pikiran), beda cara pandang manusia menyikapi sesuatu, husnudzan memang sulit tapi disitulah nikmatnya ya. terima kasih nih pak nasehatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa menjaga hati kak rin chu
      *ish jangan pak donk..

      Hapus
    2. oke kalo gitu "Bu" saja xixixi

      Hapus
    3. Hadew kakak.. Kok malah Bu, orang cowok banges lho..

      Hapus
  16. Mak sering banget ngalamin kayak gitu. Tapi selalu berharap semoga rasa tersambung pada Alloh membuat keputusan menjadi bisa dipertanggungjawabkan. Insya Alloh.

    Akhirnyaaaa, bisa komen juga dimari...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perasaan seperti itu emang perlu dimanage dengan baik ya mak..

      Hapus
  17. sedikti kaget dengna pernyataan terakhir.
    saya kira mas topik beneran ikutan GA.. ternyata hoax -__-

    nah, kalau keadaan begini sepertinya semua manusia pernah dan sering mengalaminya.. dan memang tidak mudah menepis dzan-dzan jelek yang menjerumuskan ke dalam keburukan. astagfirulloh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah itukan GM bukan GA hehe..
      Ya namanya masih mesti belajar dzan2 yg perlu di tata lebih baik lagi...

      *ikutanGAhadiahnyasurabiduren* hehe

      Hapus
  18. malaikat Rokib semakin rajin menulis di haluan kanan, dan semoga malaikat Atid kehilangan alat tulis. semua manusia menjadi saling menghormati, tidak ada perang sesama kaum. berharap...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga timbangan amal kita lebih banyak di sisi kanan. Aamiin

      Hapus
  19. pengennya seh pilih kanan tapi kadang strir suka belok kiri secara otomatis :)

    BalasHapus
  20. Wuih yg enak itu kalo otomatis kanan mas hehe

    BalasHapus
  21. Kadang kalo saya bimbang, saya pun suka langsung ingat pada sinetron yg menampilakn malaikat dan iblis hehehe
    Maaf ya, saya juga baru bisa bewe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciri2 suka nonton sinetron ya teh hehe

      Hapus
  22. Kalo lagi ngambek sama saya, bilang ya Mas. Tar aku juga ngambek. Wakakakka. Eh, tapi bener kalo ego tinggi bisa jadi salah faham...

    BalasHapus
  23. kepala dingin cepat selesaikan masalah

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer