~*~ Ruwet ~*~

Tak dipungkiri lagi arus kepadatan di perkotaan kian terasa dengan sumpeknya namun itulah realitas yang memang terjadi di sekitar kita. Hal itu tentu berbanding lurus dengan semakin banyaknya kendaraan yang berlalu-lalang di jalanan.

Tingginya pengguna jalan tentu sudah identik dengan kemacetan, apalagi jalan yang tersedia dirasa kurang dalam memenuhi arus kepadatan kendaraan yang melewatinya. Apalagi kalau di jalan itu tidak ada rambu-rambu yang mengaturnya bisa dibayangkan mesti ruwet bin amburadul.

Sederhana saja misal di suatu perempatan yang tidak ada lampu merah (kuning hijau di langit yang biru #eh ) dimana arus kepadatan pengguna jalan tersebut sangat padat tentu akan membuat keruwetan yang terjadi. Hampir bisa dipastikan pada kondisi seperti itu kebanyakan orang ingin saling mendahului, ruwet.

Tidak jauh beda dengan kehidupan yang sedang kita jalani ini seandainya tidak ada rambu-rambu yang mengaturnya maka sungguh hinalah hidup ini. Hidup akan diwarani dengan ketidakadilan yang merajalela, ruwet bin amburadul.

Dalam menjalani hidup ini setidaknya ada 3 (tiga) hal aturan yang mestinya diterapkan dalam kehidupan ini agar bisa berjalan dengan baik.
1. Aturan yang kita tanamkan dalam diri sendiri, sebagai kontrol atas apa yang kita lakukan yaitu keimanan yang ada dalam diri ini, maka dengan itu alangkah baiknya jika kita senantiasa belajar tuk menuju kearah yang lebih baik.
2. Kontrol dari masyarakat sekitar, saling nasihat menasihati antar anggota masyarakat sehingga tercipta kehidupan yang tertata dengan rapi dan menjadi umat yang terbaik.
3. Kontrol negara tentu ini sangat penting karena negara punya peran besar dalam membentuk peradaban umat manusia. Negara yang akan menerapkan keadilan ditengah-tengah masyarakat.

Tentu dari 3 kontrol itu semua bersumber dari Dzat yang Maha Kuasa yakni Alloh swt sehingga kehidupan ini penuh akan keberkahan.

Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik. (Terjemahan QS; Ali 'Imran;110)

Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin ?
(Terjemahan QS : Al Maa'idah;50)


Hidup yang tak teratur seperti perempatan yang tak ada lampu merah tapi padat kendaraan | Ruwet.

posted under |

53 komentar:

  1. Keadaan sudah ruwet kang, jangan sampe pikiran juga jadi ruwet....

    Semangat pagi...

    BalasHapus
  2. Benar mas, ruwet skali jika hidup tanpa aturan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya terasa amburadul bangeets deh

      Hapus
  3. Sudah ruwet main potong lagi, bener bener tambah ruwet.

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. Pencarian kisah itu masuk dalam suatu episode kehidupan Mak perlu aturan juga biar ga ruwet.. ^_^

      Hapus
  5. Selamat pagi, Semangat lagi, topics! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat Pagi Kak Anggi.. tambah fresh aja nih ^_^

      Hapus
  6. pagi-pagi baca postingan ruwet.
    menyesal sekali baca postingan ini :p
    #haha becanda mas :Dv

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Pita bisa ajaaa ^_^
      wah menyesal makanya baru maen kesini setelah sekian lama hehe

      Hapus
    2. iya nih. sudah lama sekali ngga mampir-mampir ke sini.
      Disuguhin apa nih pagi ini?

      Hapus
    3. surabi mau? 5 porsi kalau habis dibayarin kalo ga bayar sendiri...

      Hapus
    4. Masih ingat aja nih emak nya

      Hapus
    5. mas topik belum transfer mak, jadi belum bisa pita kirim :D
      ayo mas, lekas ditransfer tah.. ojo lali.. ojo turu.. haha

      Hapus
    6. Tenang Mak.. enaknya transfer sekalian tepe2 ye Mak ^_^
      tau juga tuh ojo lali ojo turu... buka kamus dimana

      Hapus
    7. Ajak emak kalau tepe-tepe ke tempat Pita ya...

      Hapus
    8. tenang Mak... minta naik andong opo sapi bajak sawah?

      Hapus
    9. hayo sini sini. ke Bandung mumpung musim penghujan jadi enak minum bajigur atau bandrek sama surabi durian #waaaaah
      tapi tetep, yang traktir itu ya mas topik, mak. jadi emak boleh makan sepuasnya. bungkus buat di rumah juga boleh banget (y)

      mas topik: gini-gini, dulu pernah unduh kamus bahasa jawa. tapi sejak hp itu hilang jadi aja ga sinau lagi. pengalaman pernah ketipu pas nawar harga di bringhajo

      Hapus
    10. Mak diajakin Kak Pita ke bdg tuh.. *tapi kenapa aq yg mesti traktir -_-
      enakan minum bajigur dan mie rebus di lembang *pengen*
      minta diajarin Emak tuh bahasa jawa ^_^

      Hapus
    11. waahh.. enak tuh bajigur kalau lagi dingin-dingin.
      Yo pantese mas Topik sing traktir lah. Mosok emak? Mosok Pita?
      Surabi duriaan... Oohh... mendadak galau!

      Hapus
    12. etisnya itu tuan rumah atau yang lebih tua yang traktir #alasan ^_^
      Semur telor aja yuuk mak,eh kak pita mau? semur telor di rumah Emak

      Hapus
  7. Kangen sudah lama tidak menjenguk blog sederhana dan pandai bercerita ini. Tulisannya selalu ringan namun tetap sarat arti.

    Selain rambu lalu lintas, kita seharusnya juga ikut sadar dan sabar mas. Bagaimana etika kita dalam berkendara. Saran saja kalau tidak ingin ruwet, mending memakai sepeda onthel saja. Kan cinta lingkungan. Heheee..

    Terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang Ringan2 aja Cak jaswan ^_^

      Hapus
  8. Jalan2 di Serang juga sudah semakin ruwet ya, mas Taufik.... Banyak pengguna kendaraan yg tdk tertib aturan lalu lintas ditambah semakin banyaknya kendaraan roda dua maupun roda empat. Ruwet dan sumpek, tdk seperti kota Serang dahulu kala, sebelum menjadi propinsi hiks... hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padatnya kalo jam pulang ato ada demo di alun2 hehe..

      Hapus
  9. Betul, semakin tidak mampu menjalani hidup dalam kontrol yang telah ditetapkan, maka timbullah keruwetan. Islam mengatur dengan indah, negara dan masyarakat juga. Sayang banyak dari kita seringkali melanggar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Termasuk aq sepertinya cukup sering melanggar hehe

      Hapus
  10. jika hidup tak mengikuti aturan main yang ada, maka nggak hanya ruwet tapi juga mumet alias pusing kepala.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ruwet bin mumet jadi yo mas sob ^_^

      Hapus
  11. Bila ke tiga aturan yang ada dia tas dapat di manikan dengan perananan masing-masing secara konsisten dan komitmen, minimal dapat meredakan keruwetan yang ada dalam keidupan kita ya Kang.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. In syaa Alloh penuh keberkahan om

      *salim*

      Hapus
  12. aturan bikin hidup jadi lebih teratur tapi apa jadinya klo aturan di perjual belikan?
    wani piro?

    BalasHapus
  13. Ruwet kaya jalanan di Jakarta, dari masalah sampe kehidupan ruwetnya *eh

    BalasHapus
  14. Jadi le...patuhi peraturan yo...ojo nesu nesu *nahloh...

    BalasHapus
  15. mantab bang!

    masak saya cuma komen begini?

    semoga ngga seruwet pencarian si kekasih hati ya,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah abang ini bisa aja... jangan ruwet2 lah bang ^_^

      Hapus
  16. keruwetan sering bikin org jd ga sabaran..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul juga mbak cova... kemana aja nih baru keliatan ^_^

      Hapus
  17. opo meneh neng Pekalongan, ruwet..

    neng smrg yo ruwet,, opo meneh neng Pati.. heheeeeeeeeeeee

    BalasHapus
  18. Ruwet itu jlnan Surabaya di pagi hari saat hri kerja.. Lhooo... Ga nyambung. Com ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener itu ruwet bangeets emang suroboyo mbak muna hehe

      Hapus
  19. 1. Knp dianalogikan dgn perempatan?
    2. Baca tulisan sampean yg ini kok no feel ya, blm dpat memainkan emosi pembaca (saya). Wkwk
    mboh lah. Trus maleh brasa kabur tujuan penulisan e iki, menurutku lo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh mbak yuu.. gitu yaa oke deh soale lagi ruwet wkwkwk

      Hapus
  20. jalanan macet,diomelin atasan,banyak utang RRRuweet

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar Bang hehe... omelin balik aja *piss*

      Hapus

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

Disqus Shortname

Comments system

About Me

Diberdayakan oleh Blogger.

Recent Post Number

Related Post Number

About Me

Foto saya
~*~ bukan anak pesantren apalagi anak kyai, cuma orang yg pengen #KerenBinBeken Trendi nan Syar'i ~*~ One Day One Receh ^_^

FOLLOW @ INSTAGRAM

Recent

Boxed / Fluid

About Us

Random Post Number

Popular Posts

Slider Display

Random

Recent

Like Us

Flickr

Subscribe

Socialize

Followers


Recent Comments