~*~ Berkat & Berkah ~*~

Tidak sekedar "Berkat" yang mereka inginkan
Tapi juga Berkah yang ingin mereka dapatkan
Bukan cuma Materi yang mereka cari
Tapi lebih dari itu yakni Ridho Ilahi Rabbi


Dalam dunia dagang atau jual beli hal ini juga bisa mengantarkan seseorang menuju Surga yang penuh kenikmatan atau justru menuju neraka yang penuh kesengsaraan.

Pedagang yang curang tentunya apa yang dilakukannya akan menambah banyak timbangan keburukannya, misal mereka para penjual yang suka menakar timbangannya dengan cara yang tidak adil atau berkata bohong kepada pembelinya terkait harga barangnya biasanya para penjual bilang,"maaf harga ambilnya aja ga boleh segitu" padahal harga ambilnya dibawah itu.

Namun bagi pedagang yang bersemayam keimanan dalam dadanya serta ilmu tentang akad-akad bermuamalah dalam berdagang yang sesuai akad-akad syariah mereka tentunya akan melempar jauh cara-cara curang dalam berdagang.

Teringat akan ucapan teman yang memiliki usaha jualan gadget, suatu saat dia pernah menjual barang dagangannya dan tanpa sepengetahuannya ternyata barang itu ada yang eror sejak dibelinya dari toko biasanya dia ambil barang-barnag dagangan tapi sudah terlanjur dibeli seseorang, namun pembeli itu sudah terlanjur baik dan percaya dengan temanku karena sudah terbiasa transaksi dengannya.

Tanpa disengaja dalam suatu percakapan, temanku baru tau kalau barang yang dijual itu ada cacatnya saat itu juga dia tidak menyalahkan si pembeli dengan mencari berbagai alasan namun akan di ganti dengan barang lain dengan akad traksaksi yang baru, meski sudah tidak ada garansinya.

Dia berkata "saya ga mau cuma gara-gara duit segitu saya ga jadi masuk Surga" ketika ku mendengar ucapannya hati ini sungguh terharu, bagaimana dia tetap berpegang teguh dalam berbisnis harus jujur dan paham akan akad-akad dalam berbisnis. Biasanya dia dalam menjual barang dagangannya yang second dia menyampaikan sedetil mungkin apakah ada cacatnya apa tidak bahkan hanya titik noda atau goresan halus di casing HandPhone misalnya dia sampaikan. Diri ini yakin dia benar-benar memahami bagaimana seharusnya sikap seorang pedagang itu.

Dari Uqbah bin Amir radhiyallahu anhu,
“Aku pernah mendengar Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda: “Seorang muslim adalah saudara muslim lainnya. Tidak halal bagi seorang muslim untuk menjual barang yang cacat kepada saudaranya tanpa memberitahukan cacatnya.” (HR. Ibnu Majah)

Apalagi iming-iming dari baginda Rasululloh untuk para pedagang yang jujur, dalam suatu hadist Rasululloh bersabda; “Pedagang yang jujur dan terpercaya akan dibangkitkan bersama para Nabi, orang-orang shiddiq dan para syuhada” (HR. Tirmidzi)

Hadist yang ke dua yang ku sebut itulah yang sering disampaikannya kepadaku, berkenaan aktivitas sebagai orang yang berkelut dalam dunia perdagangan. Pedagang yang jujur penuh dengan keimanan bukan hanya mencari "berkat" tapi juga mencari berkah dari aktivitasnya.

Komentar

  1. Waaah.. sepagi ini.
    terima kasih sudah mengingatkan. #seruputkopi.
    Berkah memang harusnya lebih diutamakan. Lagipula berkat tidak ada apa-apanya jika itu saja yang dicari. masih dunya. Dan dunya, takkan lebih baik diutamakan daripada akhirat.
    selamat beraktifitas!
    wassalam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pagi-pagi biar seger kak Pita, kaya' Emak aja sukanya seruput kopi ^_^
      Bener berkah jauh lebih penting daripada berkat, meski lebih enak kalo dapat berkat dan berkah bersama-sama ^_^

      Hapus
    2. Andaikan pedagang semuanya kaya si abang yang diatas yah hehheeeee,,,, sampe segitunya,,, lebih mementingkan pelanggan dan kepuasan karna telah membeli barang di tokonya,,, Nice post :)

      Hapus
    3. ya mas Irfan bahkan di Kaskus teman sy itu udah banyak pelanggannya, bukan hanya karena kepuasan pelanggannya namun lebih kepada Ridho dari Alloh swt yang diinginkannya.

      Hapus
    4. Biar semangat sampai sonten, mas. haha
      Nah, kalau yang kreatif, pasti dapet berkat yang berkah. Insha Allah. Pintu rezeki kan salah satunya dengan berniaga.
      Jadi, mas mau beli sleeping bag? saya jualan loh. :D

      Hapus
    5. jiaah malah promosi dia, ayo2 siapa yang mau beli sleeping bag..
      berhubung aq bukan anak gunung ya ga butuh hehe..
      Qef beli tuh sleeping bag nya kak Pita ^_^

      Hapus
    6. Beliin buat emak aja le...
      Kak Pita... Mas Topics mau bayarin satu buat emaknya... hihihi...

      Hapus
    7. emak mau buat opo to... sleeping bag segala.. mau buat GA? wkwkwk...

      Hapus
    8. Nah.. cocok ini. Mas Topik beli sleepingbag buat emak. Emak bikin GA hadiahnya sleepingbag. yang menang GAnya itu pita. jadi sleepingbagnya kembali kepadaku.
      #lingkaranpolitik #haha

      Hapus
    9. Wew, Mendingan aq nanti ikutan GA nya terus aq yang menang, jadi balik ke aq lagi ^_^

      Hapus
    10. Pertanyaannya emak simple tapi langsung menohok hihi..
      "Jadi.. mau beli berapa?"
      Kemarin ga bilang sih pas di Bandung *alasan*

      Hapus
    11. Emak apik'an kok le.. ora menohok...

      Hapus
    12. iyee apikan lagi kalo aq nanti dimasakin Semuur Teloor *ngarepdotcom ^_^

      Hapus
    13. haish masih terus saja di sini #ckckck
      iya mas, jadi mau beli berapa sleepingbagnyaah? :D

      Hapus
    14. tau tuh emaak, suka bangeets ngelanjutin...
      aq bli satu terus ganitnya di traktir surabi 1 tahun hehe

      Hapus
    15. lanjutin sambil kopdar enak nih..

      Hapus
    16. kopdar di rumah emaak yee, ^_^
      *BayanginSemurTelor*

      Hapus
  2. Semoga pedagang-pedagang seperti teman antum semakin banyak bertebaran di muka bumi ini..

    Info yang bermanfaat untuk saya yang sedang mulai berbisnis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah asik nih yang udah mulai berbisnis, ajarin donk ^_^
      semoga antumpun menjadi pedagang yang amanah penuh dengan berkah

      Hapus
    2. aamiin, Barakalllohu fik

      Hapus
  3. keren sob. postingan yang luar biasa dan bisa jadi panutan buat bekal nanti siapa tau ntar saya jadi pebisnis,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, smoga jadi pebisnis yang amanah Ruaar Biasa..
      makasih mas

      Hapus
    2. sama-sama mas

      Hapus
  4. tuh kan, ternyata pahala ibadah yang bersifat sosial ngga kalah dengan pahala ibadah kepada Allah.

    Kalau jujur, INsyaAllah akan diberikan keuntungan berlebih dari dagangannya. Niat jadi pedagang mas? Saya pengen :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang awal, isnyaAlloh itu termasuk ibadah ghoru mahdhoh
      kalau pengenya sih iya bang.. tapi juga ga gampang ternyata jd pebisnis ^_^

      Hapus
    2. kalau merintis itu memang berat, banyak tantangan, tapi kebanyakan kalau udah sukses tinggal adem ayem aja.

      YA ampun, dipanggil abang terus nih _ _"

      Hapus
    3. nah tuk menuju adem ayem itu perlu banyak2 belajar dan berdoa. Bang ^_^

      Hapus
    4. ngga nyangka, di dunia maya gini rasanya akrab banget, padahal pas ketemuan agaj canggung gitu, mungkin karena ngga sebaya ya mas, whahaha

      Hapus
    5. ah kalo aq sih biasa aja bang, bang awalnya aja yg agak canggung mungkin | ga sebaya? masak sih, aq kan masih unyu2 ^_^

      Hapus
  5. Apapun yg baik buat kita adalah apa aja yg barokah. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. insyaAlloh sesuatu yang sesuai syariah akan barokah dan baik tuk kita mas

      Hapus
  6. Rasulullah juga bersikap jujur dalam berdagang. Yang bagus dikatakan bagus yang ada cacat ditunjukkan. Bukan barang kw terus diaku ori....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasululloh emang suri tauladan kita mbak.. termasuk dalam berdagang | aq seneng nya beli jersey yang kw ori mbak soalnya beli ori beneran mahaal bangeets ^_^

      Hapus
  7. Salut....
    Andai saja semua pedagang seperti dia....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya cak ridwan, aq juga salut dengan dia

      Hapus
  8. Aku juga pernah bahas posting yg mirip gini. Ttg surat Al Muthafiffin. Tapi pembahasannya lebih bagus mas topik. Lebih dramatisir ceritanya. #jiperdgtulisansendiri
    Tapi yg penting pesan tersampaikan aja deh. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah gitu yaa, pernah posting yg mirip, biar tambah banyak yg tersampaikan epos kebaikannya ^_^

      Hapus
  9. semoga banyak pedagang yang jujur ya...
    semoga dagangannya semakin laris untuk pedagang jujur amin,

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, pedagang juju yang beli pun akan senang ^_^

      Hapus
  10. Turut salut dengan sikap sang pedagang tadi.

    Semoga lebih baik dan banyak pembelinya.

    Terimakasih kisahnya Mas Topik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa mas saluut bangets | آمين

      Hapus
  11. Benar lho, jika pedagang berdagang dengan cara curang, maka uangnya itu tidak akan membawa keberkahan. Tapi jika pedangan jujur, maka uangnya akan mendapatkan berkah. Saya suka memperhatikan hal seperti ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bangeets Teh Santi, insyaAlloh kejujuran mengantarkan kita kepada keberkahan

      Hapus
  12. Jadi inget lagunya bang ippho santosa...

    Muhammad sebagai pedagang
    Beringkar adalah pantang
    Ungkap dengan terus terang
    Mudahlah rezeki datang

    BalasHapus
  13. Bener banget ini, pedagang seharusnya sadar bahwa untung yang didapat dg cara berbohong itu tidak berkah :) kasian keluarga yg nggak salah trus harus makan hasil keuntungan dg cara bohong yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, semoga kita semua bisa mendapatkan rizky yg berkah

      Hapus
  14. Aku ngertine sego berkat -__-
    lha arep py maneh, semua kbutuhan mahal, opo2 mbayar. Brsyukur msh hidup brkecukupan shg tdk trjerumus pd prbuatan2 curang. *maleh curhat ;(

    BalasHapus
    Balasan
    1. sego berkaat kuwi pancen enak kok mbak chelin....
      nah itu, masih bercukupan perlu di syukuri itu ^_^

      Hapus
  15. itu tukang gedget dagangnya dimana kayaknya recomended seller dah. udah langka tuh pedagang jujur kayak gitu mesti di kembang biakan biar ga punah :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Recomended seller mas ID Kaskusnya "revan21"
      TeKaPe daah ^_^

      Hapus
  16. Mak juga punya sahabat yang jualannya jujur banget. Bukan kepuasan pelanggan yang dia ingin raih... tapi keberkahan dari Allah, katanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah asiik ya Mak kalo punya sahabat macam ntu..
      kalo punya anak macam aq asik ga Mak? ^_^

      Hapus
    2. abot le... makan terus.. diet ora mari-mari...qiqiqi...

      Hapus
    3. *GubraaaK* mosok lho bocah ngangeni koyo aq gini kok dikira aboot ^_^
      ada yg bilang wis ga usah diet2an marai awak loro hehe

      Hapus
    4. Bener le... kayane awakmu wis pas kok. Ayo teruske tepe-tepe.

      Hapus
    5. wah belum pas ini mak, belum ideal. ^_^
      TePe2..?? hmm baiklah hehe...

      Hapus
  17. Keberkahan yang penting mas. Maukah aku kasih tahu perdagangan yang tidak akan pernah rugi, yaitu menafkahkan sebagian rejeki di jalan Allah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantaaap mas sob, insyaAlloh itu yang ga akan pernah rugi ^_^

      Hapus
  18. pengusaha muslim mesti sukses dunia akhirt.! *smile

    BalasHapus
  19. Sungguh indah berdagang tanpa menanggalkan ahlaq yg indah. Semoga saya termasuk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, semoga Kang Haris termasuk di dalamnya ^_^

      Hapus
  20. Kalau semua pedangang kayak gitu insyaAllah hasil dagangan sama keuntungannya barokah ya pik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. insyaAlloh barokah bangeets kak anggi ^_^

      Hapus
  21. itulah kenapa dibagian bahwa struk pembelian di lapak saya tidak tertulis barang yang sudah dibeli tidak dapat dikembalikan bla bla bla, tetapi saya ganti dengan kalimat doa
    "semua jual beli ini bermanfaat dan barokah"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalimat gantinya aseeeliii mantap abis.. keren bin beken deeh ^_^

      Hapus
  22. @Topics, semoga teman2 yg sekarang jadi pedagang/pebisnis bisa menjadi pedagang yg jujur dan sukses......

    karena kejujuran adalah modal utama kita dalam berdagang, agar kita bisa dipercaya oleh orang lain.....:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, bukan hanya dipercaya orang lain namun lebih dari itu yakni mendapatkan keberkahan dari Alloh swt ^_^

      Hapus

Posting Komentar

Postingan Populer