~*~ Teliti ~*~

Wajar jika penelitian itu ternyata dihargai dengan nilai yang begitu besar. Bagaimana tidak, penelitian membutuhkan ilmu dan konsentrasi yang begitu luar biasa sehingga menghasilkan suatu penemuan yang bermanfaat bagi manusia.

Teliti, hikmatku itulah yang membuat penelitian itu akhirnya dihargai dengan nilai yang tinggi. Tanpa ke-teliti-an yang tinggi aku rasa penelitian itu tidak akan berhasil.

Seperti halnya dalam penelitian yang bener-bener harus teliti, dalam membaca tutorialpun kita juga dituntut harus teliti. Contoh sederhananya adalah dalam meng-custom blog meskipun ada tutorialnya namun kalau kita tidak teliti tentunya hasilnya tidak sesuai dengan yang kita harapkan.

Nah yang jadi pertanyaan, jika dalam penelitian itu membutuhkan ketelitian yang begitu luar biasa demikian juga dalam membaca tutorial agar hasilnya sesuai dengan yang diharapkan, lantas bagaimana dengan kehidupan kita?

Jika penelitian bisa diulang, membaca tutorialpun bisa dimulai dari awal lagi, lantas bisakah hidup ini berulang kembali? bisakah waktu ini diulang lagi? Disadari atupun tidak inilah faktanya hidup cuma sekali sudah sepantasnya kitapun mesti "teliti" dalam hidup ini jangan sampai menyesal dikemudian hari.

Hati inipun miris, menangis karena ada rasa sesal dalam suatu episode kehidupan yang pernah terjalani. Mari belajar bersama mencari ilmu agar dari sisa waktu yang kita miliki ini kita bisa lebih teliti dalam setiap langkah yang kita ambil, seraya selalu ikhtiar dan berdoa kepada Alloh swt agar senantiasa dalam keridhoan-Nya.

Dan sepertinya juga harus teliti, dalam mencari kisah selanjutnya.

Teliti itu bermusuhan dengan Teledor | Belajar Berbuat Baik Hati Jangan Suka Berkata Kotor

posted under |

63 komentar:

  1. teliti tiap senti, bahkan kalo bisa mili, mikro, dsb
    huft tidak teliti cuma bisa bikin menyesal saja..

    *teliti dengan basmalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai kak Rin chun, kalo teliti yang itu bikin airin handycraft yaa ^_^
      iya perlu diawali dengan basmalah

      Hapus
    2. cie berubah, sudah threaded comment

      Hapus
    3. iya nih kak Rin chu., biar lebih kerenan dikit ^_^

      Hapus
  2. Teliti bergandengan dengan ngati-ati ya mas
    Terima kasih artikelnya yang mengingatkan agar kita teliti
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dhe sekeping teliti dg ngati-ati
      *SalimCiumTangan*

      Hapus
  3. penelitian tidak jarang butuh biaya mahal, mangkane kudu teliti.
    pun dengan hidup yang juga mahal :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. oyi mbak chelin... mahal bangeets deh ^_^

      Hapus
  4. Jadi maksudnya adalah ketelitian dalam mencari kisah. Kuncinya ada di akhir tulisan sepertinya. Hihihi...
    Lanjutkan le. Emak mendoakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ga gitu juga kalee mak... itukan yg bawah cuma intermezzon ^_^

      Hapus
    2. halaah.. ojok intermezo juga kaleee... Kisah hidup itu harus diseriusin. Emang mau dapat kisah intermezo?

      Hapus
    3. ya ga duoonk, kisah yang santai bin seriuuuss ^_^

      Hapus
  5. banyak kesalahan fatal akibat dr ketidaktelitian. Yuk mari lbh teliti dan hati2.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bangeets mbak cova, mari belajar tuk lebih hati2 ^_^

      Hapus
  6. itulah mengapa ada istilah tinggalkan kenangan dan tatap masa depan dalam filosofi hidup....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip mas, jadikan masa lalu sebagai pelajaran dalam menatap masa depan

      Hapus
  7. Alamak...baca kata penelitian itu ingat kanji...english...tesis =='?

    uhuiyy...yang sudah bisa reply (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bah, salah login email. haha...anggap saja ini kak ros :P

      Hapus
    2. Tesis2.. segera di Done kan tuh
      iya duuonk udah ada replynya gitu loh ^_^

      Hapus
  8. Kata orang tua hidup harus Tata, Tiliti, Telaten dan syukur2 bisa jadi Tulodo, entah apa maksudnya tapi kira2 kurang lebihnya kita hidup harus menata diri menata hati kemudian Teliti dalam hidup seperti yang dibahas postig diatas, kemudian telaten yaitu sabar dan istiqomah menjalani kehidupan dan akan lebih bagus bila misa menjadi Tuloda/tauladan yang baik bagi manusia...

    Salam..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya om, ketika kita jadi "tulodho" yang baik insyaAlloh jd amal baik yang akan mengalir terus menerus. maksih om.

      *SalimCiumTangan*

      Hapus
    2. Tuh dengerin sam petuah orang tua hahaha

      Hapus
    3. oyi sam.. orang tua kita om Budhi ^_^

      Hapus
  9. Teliti sebelum membeli jg bagian dari hidup "teliti"....he ..he salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas kalo itu.. aq aja sering ga teliti kalo beli sesuatu ^_^

      Hapus
  10. Bahasa menunjukkan identitas seseorang. Orang yang suka berkata kotor cenderung memiliki hati yang kotor.

    Kalau dikaitkan dengan ketelitian, nggak nyambung ya sob hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya nyambung donk mas sob, itu namanya ga teliti dalam tutur pinutur ^_^

      Hapus
  11. Jika teliti dan hati2 dlm hidup, InsyaAllah tidak akan menyesal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAlloh teh santi.. dan tidak menyesal lagi kalo ada rabeg nya ^_^

      Hapus
  12. Renungan yang sangat teliti. makasih atas nasehatnya..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hanya sekedar pengingat diri yg lemah ini kok mas.. ^_^

      Hapus
  13. waktu itu tak bisa terulang lagi, yang bisa kita lakukan hanyalah intropeksi diri agar tak mengulang kejadian masa lalu akibat kekurang telitian kita dalam meniti kehidupan...salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya om bener bangeeets, makasih om. *SalimCiumTangan*

      Hapus
  14. Kadang ada juga sam yang sebenare udah belajar ilmu teliti, tapi pura-pura tak teliti. Misal nih saat lihat pembukuan anggaran belanja pemerintah.. Pura-pura hilangin satu nolnya.. enak kan saat ditanya cuma jawab "maaf saya enggak teliti nih"

    BalasHapus
    Balasan
    1. sam loz osi2 wae.. hehe ilang nol satu iku uaakeh lho sam ^_^

      Hapus
  15. ya bener kang. kadang sudah berusaha memberikan yang terbaik, tapi ternyata karena kesalahan kecil akibat kurang teliti, hancur semua hasilnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kita perlu lebih banyak sharing ke orang2 yg kita anggap lebih teliti ya cak, supaya lebih teliti juga ^_^

      Hapus
  16. @Topics, jika hari ini kita kurang teliti dan melakukan kesalahan, alangkah indahnya itu kita jadikan sebagai sebuah "pembelajaran yg berharga"....agar dikemudian hari kita tidak lagi mengulangi kesalahan yg sama terus......kesalahan itu sesungguhnya adalah proses kita menuju kearah yg lebih baik lagi, jika kita mau "belajar" dari kesalahan yg pernah kita perbuat......*salam teliti :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantaaap mas Dani, salam teliti ^_^

      Hapus
  17. Teliti itu bermusuhan dengan Teledor | Belajar Berbuat Baik Hati Jangan Suka Berkata Kotor

    Saya suka kata-kata ini Pics ...
    Memang kehidupan itu tidak bisa diulang ...
    namun bisa kita jadikan pelajaran ... kalau kita mau belajar

    salam saya Pics

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener opa, kalau kita mau belajar darinya
      *SalimCiumTangan*

      Hapus
  18. Hidup bukan seperti membaca, karena kita tidak dapat mengulang hari kemarin. Untuk itu kita harus tetap teliti dan serius menjalani hari ini. Dan hari kemarin adalah pelajaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oyi cak... hari kemarin adalah pelajaran hari ini ^_^

      Hapus
  19. teliti di jalan...biar gak nyasara - nyasar deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gitu malu teliti nyasar dijalan donk ^_^

      Hapus
  20. oia, balik lagi..

    minta imelnya yaa
    inbox ke ririekinanthi8p@gmail.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah di email kak riri, makasih yaaa ^_^

      Hapus
  21. Itulah kenapa Islam memberikan wadah untuk melakukan muhasabah diri, mengoreksi diri lebih teliti agar esok menjadi lebih baik. paling tidak minimal 5 kali sehari kita diasah untuk melakukannya. Dan lebih indah lagi waktu terbentang sangat lapang dikala kesunyian sepertiga malam.
    Artikel yang sangat menarik mas Taufik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya om muhasabah 5x sehari.. maksih om
      *SalimCiumTangan*

      Hapus
  22. Saya takut mencustom blog karena gak teliti ... :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. blogger senior aja takut.. apalagi yang junior seperti aq ini ^_^

      Hapus
  23. tutorial aja butuh ketelitian.., apalg kehidupan yg konsekuensix surga neraka maka lbh butuh ketelitian lebih... *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bangeets, perlu teliti dan orang yg mengingatkan kita tuk teliti ^_^

      Hapus
  24. "Teliti itu bermusuhan dengan Teledor | Belajar Berbuat Baik Hati Jangan Suka Berkata Kotor" suka dengan kalimat ini..
    jadi kesindir nih, aku sering gak teliti..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, aq juga cukup sering teledor ^_^

      Hapus
  25. selaamaatt yaa.. menang tuh dapat kacamata,, buat noofa aja gimana?? hahahahaaaaaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah tau aja nih mbak noorma, masih nunggu info lagi dari si punya hajat GA ^_^

      Hapus
  26. betul... apalagi kalau berburu barang diskonan, harus teliti dan berhati-hati dalam memilih bro hehehe...
    selamat ya menang kacamatanya ^^,

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kak Nophi, masih nunggu nih hadiahnya ^_^

      Hapus
  27. Teliti ya.... *manggut2 oke Ishma juga sering kurang teliti kalo lg ulangan mm, contohnya, 3 x 3 = 6.. ckck jadi teliti-tenang-sabar itu berkawan baik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener dik isham, teliti itu teman karib dengan tenang dan bersahabat dengan sabar ^_^

      Hapus
  28. Penelitian memang diambil dari kata dasar teliti. Jadi ketelitian adalah kunci :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener tuh kang emang itu kuncinya apalagi kata dasarnya ^_^

      Hapus

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

Disqus Shortname

Comments system

About Me

Diberdayakan oleh Blogger.

Recent Post Number

Related Post Number

About Me

Foto saya
~*~ bukan anak pesantren apalagi anak kyai, cuma orang yg pengen #KerenBinBeken Trendi nan Syar'i ~*~ One Day One Receh ^_^

FOLLOW @ INSTAGRAM

Recent

Boxed / Fluid

About Us

Random Post Number

Popular Posts

Slider Display

Random

Recent

Like Us

Flickr

Subscribe

Socialize

Followers


Recent Comments