~*~ Jendela ~*~

Sepi, pengap yang dirasa hingga membuat suasanapun tak nyaman. Semua fasilitas di dalam ruanganpun ada namun kenapa ruangannya tidak nyaman? ya aku tahu belum ada jendela.

Jendela disitulah tempat sirkulasi udara segar akan keluar masuk. Meski kecil berasal dari situ yang mebuat suasana berbeda dengan yang sebelumnya.

Jendela dengan dirimu orang-orang bisa melihat suasana di luar sana, bukan tuk melihat rumput tetangga lebih hijau tapi lebih pada mencoba membuka mata hati dan fikiran agar tidak terkukung pada rutinitas yang ada.

Ibarat ruang tanpa jendela meski penuh dengan fasilitas namun terasa pengap, seperti manusia yang menutup mata akan kekurangan atau bahkan angkuh dengan kelebihannya. Dia merasa hebat dengan dirinya sehingga sulit untuk menerima nasihat orang lain, sulit menerima kelebihan orang lain kenapa? karena hati dan fikirannya tertutup dengan sifat bangga akan dirinya.

Bukalah hati dan fikiran agar suasana hidup ini jauh lebih segar lebih peka akan kelemahan kita, lebih welas asih kepada sesama. Hatipun tak lagi keras sehingga mudah akan menerima masukan yang itu justru akan mengembangkan diri kita. InsyaAlloh rendah hati, bijaksana, rasa syukur akan kita rasa.

posted under |

50 komentar:

  1. Wah disini segar ya, pantas aja... ternyata ada jendelanya *eh.^_^
    Yupz, Insya Allah... mari buat jendela hati yang berbingkai tawadhu :)

    BalasHapus
  2. @kak liyan: tambah seger lagi dikunjungi kak liyan ^_^
    Semoga kita bisa tawadhu aamiin

    BalasHapus
  3. Buka hati menerima nasehat baik merupakan jendela menuju amar ma'ruf nahi mungkar.

    BalasHapus
  4. @mas sob: mantap dah... ^_^

    BalasHapus
  5. Ternyata bukan cuma rumah yg hrs berjendela ya... :)

    BalasHapus
  6. Seperti katak dalam tempurung, seperti cicak dalam ruang tanpa jendela.... wegegegegegegege....

    Blog ini juga bagai jendela yang membuka wawasan. Menginspirasi!

    BalasHapus
  7. @teh santi: ya gitu deh.. biar adem ^_^

    BalasHapus
  8. @cak ridwan: sama2 buka jendela yuk cak ^_^

    BalasHapus
  9. Jendela yg terbuka rawan trkena debu, marai bleduk *disulak i sek* :p

    BalasHapus
  10. @Mbak chelin: kalo yg ini debu2 intan ^_^

    BalasHapus
  11. ...sungguh bukan mata itu yang buta, tapi hati di dalam dada. Al-Haj [22] : 46

    BalasHapus
  12. @Kak Nhis: hmm gitu ya.., semoga kita ga sampe seperti itu ya kakak ^_^

    BalasHapus
  13. Open minded dan open hearted ya istilahnya. Eh, mana ada istilah open hearted ya :)
    Keren ... dalaaaaam

    BalasHapus
  14. @Tante Mugniar: open itu yg buat bikin bolu hehe..
    bener bangeets tante, open mind and heart di ada2in ajah ^_^

    BalasHapus
  15. Jendela terbuka, angin sepoi-sepoi... Nikmatnyaaa.

    Jendela bukan saja bisa menerima apa yang masuk, tapi juga bisa membuat kita melihat keluar. Keseimbangan gitulaaah...

    Udah ketemukah yang dicari? ^_^

    BalasHapus
  16. @bunda: anginnya sejuk sepoi2 namun ketika ku lihat dari jendela belum ketwmu bun.. ^_^

    BalasHapus
  17. Dari jendela banyak ide menulis!

    BalasHapus
  18. @lomba puisi; asik tuh ^_^

    BalasHapus
  19. Kalau saya biasa buka pintu gerbang warnet Mas Topik.

    Hihiiii..

    BalasHapus
  20. @mas jaswan: kalo buka itu buka pintu rizky yo cak ^_^

    BalasHapus
  21. hei kakak topik, apa kabar???
    blog ini jg kayak jendela penghubung satu dengan yang lain juga :D

    BalasHapus
  22. @kak lulu: hai juga kak lulu, alhamdulillah baik..
    hmm gitu ya.. ada jendelanya baiklah ^_^

    BalasHapus
  23. kita butuh jendela itu :))

    BalasHapus
  24. @anonim: betul 3x biae seger ^_^

    BalasHapus
  25. Setuju, dan kita bisa menikmati udara segara yang dapat mebuka pikiran kita. Jangan ditutup lagi jendela ini ya !

    Salam wisata

    BalasHapus
  26. @Ejawantah: semoga jendela ini selalu terbuka dan mengalirkan udara segar ^_^

    BalasHapus
  27. Jika sudah ada jendela, maka jangan lupa pula untuk sesekali membukanya. Bukan hanya jadi 'wacana' saja :)

    BalasHapus
  28. @Kak may; siaaap kakak, ditunggu angin segarnya ^_^

    BalasHapus
  29. Wah.. jendela bikin hidup lebih hidup!

    BalasHapus
  30. @senyum sukur: iya tuh ^_^

    BalasHapus
  31. Sebentar, aku gak paham sebener e, wkwk.
    Jadi maksud e kita trbuka dgn smua pndapat, gitu?

    BalasHapus
  32. @mbak chelin: maksutnya itu jangan keras hati.. tidak mau mendengar nasihat orang lain.. baik saran maupun kritik. ini dalam ranah pribadi manusiawi bukan pemahaman pendapat suatu tsaqofah, beda konteksnya ^_^

    BalasHapus
  33. Kapan2 yg beda konteksnya itu dibikin tulisan ya mas, *request pembaca ^^

    BalasHapus
  34. @mbak chelin: yang lain ajah ya kalo itu ^_^

    BalasHapus
  35. kalau beejendela tetapi tidak berpintu gmana tuh mas? hehe.. salah dong tukang bangunannya..

    'berjendela' akan membaut diri menjadi bijak?

    BalasHapus
  36. @mas awal: wah kalo ga ada pintunya lompat donk ^_^

    BalasHapus
  37. @Tante niar: cuma mampir? Oleh2nya mana ^_^

    BalasHapus
  38. aku kangen balkon....

    minta like atau komentarnya disini ya, karena setiap like atau komentar anda memberikan kesempatan mendapatkan satu buah motor TVS Apache

    BalasHapus
  39. @Mas Huda: wah biasa duduk di balkon yaa asik tuh ^_^

    BalasHapus
  40. Satu jendela, banyak persepsi. tergantung dari sudut jendela mana kita melihat pemandangan di depan kita. #ngawur

    BalasHapus
  41. @Kak Pita: kok ngawur? ya ga lah.. emang bener itu kata kak Pita, dari sudut pandang mana kita nya melihat itu emang bener kok ^_^

    BalasHapus
  42. alhamdulillah :D
    takutnya ini karena masih pagi. sinaps-sinaps otakku belum berhubungan semua. jadi yang aku tulis takutnya ngawuur :'D

    BalasHapus
  43. @Kak pita: wah kalopun ngawur aja masih seperti itu gimana ga ngawurnya ^_^

    BalasHapus
  44. Aku lhoo punya sifat itu semua, welas asih penyayang dan dermawan. #sombong #haha

    Aku punya dua jendela di kamarku, mau gak? Hahaha...

    BalasHapus
  45. @Qefy: wow hebat bangeets mas ini.. minta jendela sini ^_^

    BalasHapus
  46. saya jadi ingat sebuah kalimat, bahwa diri kita ini memiliki banyak sekali jendela, dan tiap2 jendela menggambarkan bagaimana diri kita yang sebenarnya...sekarang kita tinggal memilih, jendela mana yang akan kita buka dan jendela mana yang akan kita tutup...salam :-)

    BalasHapus
  47. @om hari: wah kereeeen om, semoga jendela yang bagus2 aja yg kita buka yaa ^_^

    BalasHapus
  48. Subhanallah :') terharu... *gabisaberkata2

    BalasHapus

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

Disqus Shortname

Comments system

About Me

Diberdayakan oleh Blogger.

Recent Post Number

Related Post Number

About Me

Foto saya
~*~ bukan anak pesantren apalagi anak kyai, cuma orang yg pengen #KerenBinBeken Trendi nan Syar'i ~*~ One Day One Receh ^_^

FOLLOW @ INSTAGRAM

Recent

Boxed / Fluid

About Us

Random Post Number

Popular Posts

Slider Display

Random

Recent

Like Us

Flickr

Subscribe

Socialize

Followers


Recent Comments