~*~ Biarkan ~*~

Pernahkah suatu saat kita berjumpa dengan orang yang lagi naik darah marah-marah menjadi-jadi? apa yang kita lakukan apabila kitalah yang menjadi objek atas kemarahan orang tersebut? Terlepas apakah itu kesalahan pahaman atau memang kesalahan kita, kita hendaknya mesti mampu tuk bersikap lebih bijak dalam menghadapinya.

Dulu ketika masih jamannya pakaian putih abu-abu aku juga pernah merasakan bagaimana rasanya mudah marah, mudah tersinggung langsung seketika itu kepala jadi pusing ingin meluap-luap menimpakan kekesalan kepada orang yang ingin ku marahi semua itu ternyata kalau difikir-fikir tujuannya satu yaitu membuat perasaan menjadi lega, tidak lebih dari itu. Alhamdulillah seiring berjalannya waktu sikap demikian muali terkikis sedikit demi sedikit.

Seperti ketika naik sepeda motor di jalan kemudian ada orang yang menyalip kita ditambah motor itu memakai kenalpot yang keras seolah-olah hanya dirinya yang punya telinga biasanya kita akan menyikapinya dengan mengejar motor tersebut dan kembali mendahuluinya atau membiarkan orang tersebut berlalu mendahului kita sehingga kitapun tidak lagi mendengarkan suara bising kenalpotnya, pilihan ditangan kita.

Ketika aku perhatikan untuk menghadapi orang yang lagi marah baik itu karena kesalahpahaman atau memang kitanya yang salah, obat yang cukup mujarab itu bernama waktu. Biarkan saja sejenak untuk sementara waktu dia marah, ngomel meski sejadi-jadinya jangan langsung kita tanggapi kalau kita tanggapi yang ada malah semakin menjadi-jadi marahnya, malah bisa jadi kita juga akan terpancing emosi juga dengan alasan tidak terima, kita juga punya harga diri de el el.

Dengan memberikan waktu sejenak kepada orang yang lagi marah maka dengan tidak secara langsung kita memberikan kesempatan kepada dia tuk menumpahkan kekesalannya, biarkan dia puas terlebih dahulu hingga dia selesai ngomong dan biarkan sejenak barang 1-2 jam. Aku yakin jika orang tersebut sebenarnya juga ga suka dengan dirinya ketika marah, ga lebih dari setengah jam dia akan minta maaf atas kemarahannya namun dia akan mengajak kita tuk bicara baik-baik. Namun jika memang dia punya sifat semacam pendendam yang agak lama maka ada baiknya beberapa jam setelah dia marah atau keesokan harinya kita ajak bicara terlebih dahulu dan tidak ada salahnya jika kita memulai dengan permintaan maaf baik itu karena kesalahpahaman atau terlebih memang setelah kita renungkan ternyata kitalah yang salah.

Semoga diri kita dihiasi dengan sikap kesabaran dan saling memaafkan, meski berat namun mesti kita usahakan. Akupun teringat akan hadist berikut ini.

Tidak ada suatu rezeki yang Allah berikan kepada seorang hamba yang lebih luas baginya daripada sabar. (HR. Al Hakim)
Sabar yang sebenarnya ialah sabar pada saat bermula (pertama kali) tertimpa musibah. (HR. Bukhari)





Komentar

  1. Menunggu, memberi waktu sejenak, sembari melemparkan senyuman.. :)

    BalasHapus
  2. @Mas Arya: cakep dah... ^_^

    BalasHapus
  3. Saya pernah membuat marah dan dibuat marah, kemudian belajar banyak dari kejadian-kejadian itu. Ternyata memang kita perlu belajar untuk bisa mengendalikan emosi. Diam, duduk, berbaring adalah cara meredam amarah.

    "Dan orang-orang yang menahan amarahnya serta memaafkan (kesalahan) orang lain. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan” (QS Ali ‘Imran:134)"

    Semoga kita mampu mengendalikan emosi.

    BalasHapus
  4. benar mas, dibiarkan saja melampiaskan seluruh emosinya dulu, nanti juga reda sendiri, soalnya saya kapok ketika marah malah saya tanggapi langusng, hehehe walaupun saat itu posisi saya benar

    BalasHapus
  5. yup, kalau nemuin yg marah kita santai aja, sabar. Ntar malu sendiri kok hehe. Apalagi kalau di jalanan, kadang suka ada orang marah2, kalau kita salip lagi dan kita melambat, toh yg marah2 itu juga diam dan menghindar dari kita :D

    BalasHapus
  6. @bunda: iya bun.. mseti tuk seperti itu perlu dilatih juga, makasih ya atas nasihatnya ^_^

    BalasHapus
  7. aku hengkang dari kantor karena sulit menjaga emosi dng pimpinan bad temper. Jrg ngusut hal dng tuntas, tiba2 langsung hantam tanpa tau benar salahnya. Terakhir kali saya balik gebrak meja

    BalasHapus
  8. @Mas awal: yoi mas.. malah bisa menjadi2 ^_^

    BalasHapus
  9. @Kang Haris: hehe aya2 wae nih akang ku ini
    jago ngebut juga ya ^_^

    BalasHapus
  10. @kak afyn: hehe... sakit ntar tangannya kalo dipake gebrak meja ^_^

    BalasHapus
  11. Marah itu ibarat seperti api yang menggeliat-geliat mencari sasaran, seperti juga syeitan yang mencari-cari sasaran agar manusia tersesat, maka api harus diberi Air yang adem dan menyejukkan yaitu dgn cara uswatun hasanah

    BalasHapus
  12. @om insan: cakep daah, maksih ya tambahannya ^_^

    BalasHapus
  13. Paling sering menjumpai orang marah2 ya pada saat dijalan terutama pagi hari saat orng2 menuju ke kantornya masing2... Terkadang ada saja orang yang gak sabaran, lampu masih merah sudah diterobos, pas kesenggol kendaraan lain, bukannya sadar malah marah gak karuan..mudah2an kita bisa menjadi orang yang sabar ya mas, walaupun sulit, karena ternyata buanyak bgt cabangnya sabar...

    BalasHapus
  14. @Mas anton: bener mas..terutama di jalan terkadang orang mudah tersulut emosinya. aamiin semoga kita menjadi bagian orang2 yg sabar ^_^

    BalasHapus
  15. bener banget sobat, artikel yang bermanfaat. “Barangsiapa yang didatangi saudaranya yang hendak meminta maaf ,hendaklah memaafkannya,apakah ia berada dipihak yang benar ataukah yang salah, apabila tidak melakukan hal tersebut (memaafkan) , niscaya tidak akan mendatangi telagaku (di akhirat) (HR Al-Hakim)

    BalasHapus
  16. @Mas Dimas: semoga kita bisa saling "legowo" dalam hal minta maaf maupun memaafkan ya... ^_^

    BalasHapus
  17. Aq pernah kesal sama seseorang maka kublokir fb nya :p

    BalasHapus
  18. @kak nhis: wew siapa tuuch ? Bilangin suruh add ulang lagi

    BalasHapus
  19. Jadi tahu ilmunya, ketika orang marah Biarkan saja, setelah dia puas akan kekesalannya baru kita bicara,,,,
    Biarkanlah berlapang dada

    BalasHapus
  20. @Mas irfan: salah satu cara aja berdasar pengalaman mas ^_^

    BalasHapus
  21. @kak ilyasoft: wow juga deh.. ^_^

    BalasHapus
  22. kalo sedang marah, wudhu saja. atau duduk. tenangkan sejenak diri ini

    BalasHapus
  23. @Mas Rusydi: makasih tambahannya mas ^_^

    BalasHapus
  24. Semoga semakin hari semakin sabar ya sob
    Jadi dah dipraktekin kan nyalip yg marah2 :D

    BalasHapus
  25. @Kang Haris: aamiin, bisa2 aja hehe.. sabar mah aq kalo naik motor ^_^

    BalasHapus
  26. Saya pernah dimarahi sama guru B Indonesia waktu SMP hehehe... Sampai skrg, kemarahan guru itu, masih meninggalkan jejak di hati dan kepala saya. Sebetulnya masalahnya sepele, tapi karena gurunya memang judes (banyak yg bilang begitu), jadi deh... kemarahannya meluap2 :)

    BalasHapus
  27. @Teh santi: wew.. udah berapa tahun tuh? ^_^

    BalasHapus
  28. Kalau ane yang jadi objek-nya, ane omelin balik. Tapi itu dulu sih. Kalau sekarang ane biarkan saja. Nggak tak ambil pusing. Apalagi hanya salah paham. Ntar kalau capek marahnya juga diam sendiri.

    BalasHapus
  29. @Mas Sob Yitno: hehe.. aq dulu juga gitu.. yg ada malah tmbah ribut kalo saling omel2an ^_^

    BalasHapus
  30. saya tipe yang jarang marah, tapi kalo uda marah dan lepas kontrol langsung muncak, tapi detik berikutnya bakalan sengsara karena merasa nggak enak alias nyesel :( *kemarahan bener-bener bahaya.

    BalasHapus
  31. @Kak Parlina: semoga kita menajdi orang yg lebih sabar ya.. ^_^

    BalasHapus
  32. Selalu istiqomah dan mensyukuri apapu yang terjadi sekarang ini....salam hangat ya mas Topics :)

    BalasHapus
  33. @mbak chusty: aamiin, ^_^

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer