~*~ Nasihat Teman -Dari- (8) ~*~

Pagi tadi kuterima untaian pesan dari teman, yang sungguh sayang jika tak kubagikan,

Dari Pertemuan Kita Belajar Kerinduan
Dari Perkenalan Kita Belajar Arti Persahabatan
Dari Kebersamaan Kita Belajar Arti Kesetiaan
Dari Rasa Sayang Kita Belajar Arti Perhatian
Dari Rasa Cinta Kita Belajar Arti Kebahagiaan
Dari Rasa Benci Kita Belajar Arti Memaafkan
Dari Rasa Kecewa Kita Belajar Arti Penyesalan
dan Dari Luka Kita Belajar Arti Senyuman
karena Hidup ini adalah Belajar dan Terus Belajar

Ketika ku baca untaian kalimat di atas maka benakku berfikir sungguh yang namanya "belajar kehidupan" kita mesti punya sesuatu yang kita jadikan panutan, agar kitapun bisa menempatkan sesuatu pada tempatnya dengan tepat dan bagiku tidak ada panutan yang lebih baik dari Muhammad saw karena jasa beliaulah kita bisa merasakan manisnya Islam.
Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.  (Al Ahzab:21)

Komentar

  1. Good article Mas Topek ... Emang betul, sebagai muslim tokoh idola kita haruslah hanya Kanjeng Nabi Muhammad SAW

    BalasHapus
  2. @om anang: injih om.. ditunggu nasihate kagem bocah2 kaya aku ini yg masih labil

    BalasHapus
  3. Nice post, setuju bgt bwh Rasulullah satu2nya sosok yg seharusnya dijadikan idola :-)

    BalasHapus
  4. @kak zasachi: bener bangeets tuch ^_^

    BalasHapus
  5. Belajar banyak hal dari segala rasa yang tercipta
    ^_^

    BalasHapus
  6. Nah ini bagus nih, udah ada judulnya :)

    BalasHapus
  7. Saran siapa sih tuch...

    BalasHapus
  8. Siapa yaa cerdas bener itu yg ngasih saran :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tau tuh... sarannya bernilai 150 juta

      Hapus
  9. Temanmu itu keren sekali, kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @kak pita: keren mana sama temannya temanku. ^_^

      Hapus
  10. Bukan hanya bocah-2 yang perlu nasehat Mas Topek. Banyak orang tua yg justeru sangat perlu nasehat. Tunggu, "Kenakalan Remaja Versus Kenakalan Orang Tua"

    BalasHapus
  11. @om anang: hehe.. bocah tua nakal om, cupetong :p

    BalasHapus
  12. Ketika kita kecewa tehadap sikap orang lain, artinya kita belajar memahami (lagi kecewa sama gurunya Farras hiks...)

    BalasHapus
  13. @Teh Santi: jadi pahamilah gurunya farras itu hehe

    BalasHapus
  14. Betul mas Taufik, kalo saya tdk memahami, nanti bawaannya sebel mlulu heuheu..

    BalasHapus
  15. @teh santi; hehe.. kalo makan ati, gampang minumnya teh botol sosro :D

    BalasHapus
  16. Masya Allah.. Great poem kak..
    Indah kata-kata dan maknanya.. ^^
    Salam kenal sebelumnya..

    BalasHapus
  17. @kak aisyah: makasih kak, salam kenal juga.... ^_^

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer