~* Kapan Kau Terakhir Menciumnya? *~

Kapan kau terakhir menciumnya?

Minggu kemarin aku dan beberpa teman berkunjung ke suatu lingkungan pendidikan yang  berjarak sekitar 10 Km dari pusat kota kami tinggal, lingkungan yang sudah bisa dibilang daerah perbukitan, masih sejuk, adem padahal berada dikota yang cukup banyak pabriknya,  disitu ada SD, SMP, SMA dan dipakai kuliah juga. Di hari minggu itu kami menghadiri majlis ilmu yang diadakan di Masjid yang berada di ligkungan pendidikan itu.

Ternyata lingkungan pendidikan tersebut juga sebagai pondok pensantren, ketika aku tanya ke teman emang berapa murid-murid disini, kurang lebih 600 orang jawabnya. Namun bukan itu yang membuat aku takjub, sekitar 150-200 orang diantaranya merupakan anak yatim-piatu yang sekolah dan biaya hidupnya ditanggung oleh kepala yayasan lembaga pendidikan itu, subhannalloh semoga Alloh merahmati beliau dan keluarganya.

Lantas apa hubungannya dengan judul tulisan ini?

Nah begini ceritanya ketika majlis ilmu itu selesai dimana sang matahari sudah berdiri dengan kokohya seiring tegaknya jarum jam diangka 12 kamipun menunaikan sholat Dhuhur berjamaah, sehabis sholat beberapa anak menyalamiku dan mencium tanganku. Aku yang tak terbiasa dicium tangan terasa agak gimana gitu, karena biasanya yang dicium tangannyakan para ustadznya.

Saat anak-anak itu mencium tanganku, bayangankupun melambung jauh ratusan kilometer kerah timur dari tempat dimana aku berada saat itu. Banyanganku menuju kepada kedua orang tuaku yang berada di rumah, entah kapan aku terakhir mencium tangan Bapak Ibuku, tangan yang digunakan kerja keras tuk membesarkan aku. Mungkin dulu waktu kecil kita sering mencium tangannya saat mau berangkat sekolah TK dan SD, namun hal itu sudah mulai berkurang sedikit ketika beranjak SMP dan mulai jarang pakai bangetss saat duduk dibangku SMA apalagi saat kuliah. Meskipun terkesan hanya sepele bagiku mencium tangan kedua orang tua itu salah satu tanda akan kasih sayang kita kepada mereka.

Teman, kapan kau terakhir menciumnya?

posted under |

19 komentar:

  1. terakhir aku menciumnya tadi pagi sebelum berangkat kerja hehehe

    BalasHapus
  2. kak agnes: luar biasa.... hehe

    BalasHapus
  3. Aiih jadi pingin mudik kangen ortu :(

    BalasHapus
  4. kak noe: asik tuch mudik... ^_^
    sama aq juga pengen mudik nich kak

    BalasHapus
  5. aku setahun lalu, waktu pamitan mau kuliah, dan sampai sekarang belum bisa ketemu lagi karena jauhnya jarak :(

    BalasHapus
  6. kak winda: liburan pulang kak... ^_^

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah, sekarang masih tinggal sama ortu. Jadi masih bisa nyium tangan emak setiap hari :D

    BalasHapus
  8. @kakaakin: alhamdulillah ya.. ^^ kalo sy udah ga bisa tiap hari

    BalasHapus
  9. Jadi mengingatkan ku sama kedua orang tuaku yang nan jauh disana -__-

    BalasHapus
  10. Di tunggu follow back nya yah :)

    BalasHapus
  11. @kak irfan siyaap kak ^_^

    BalasHapus
  12. trakhir, sesaat sebelum mreka balik ke sulsel...

    cie ciee yang tangannya di cium sama anak2 :D
    memang laah...namanya jg orang tua xD

    BalasHapus
  13. @kakak: siapa dulu donk.. (emang siapa) hehe
    meski waktu terus berputar, namun harga laki-laki tetap mahal... ^_^

    BalasHapus
  14. Sebagai istri saya berkewajiban mendampingi suami, dan itu membuat saya berjarak dengan org tua. Rasanya tanpa encium tangan beliau, saya tetap bisa menunjukkan bakti saya.
    Dengan menjalankan tugas dan kewajiban kita sebagai hamba Allah, itu adalah wujud bakti kita pada ortu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak niken: yups kak... istri emang wajib mendampingi suami bahkan harus taat kapada suami selama tidak dalam kemaksiatan. Cuma tulisan ini kebetulan sy masih sendiri hehe..

      Hapus
  15. Renungan yang mengesankan ...
    Alhamdulillah saya masih tinggal dengan ortu

    BalasHapus
  16. kak Mugniar: Alhamdulillah masih selalu merasakan kasih sayangnya tiap hari ya kak... ^_^

    BalasHapus
  17. Hiks..hiks..hiks... saya sdh tdk bisa mencium tangan ayah saya lagi. Semoga beliau berada di tempat terbaik di sisi Allah SWT. Aamiin.

    BalasHapus

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

Disqus Shortname

Comments system

About Me

Diberdayakan oleh Blogger.

Recent Post Number

Related Post Number

About Me

Foto saya
~*~ bukan anak pesantren apalagi anak kyai, cuma orang yg pengen #KerenBinBeken Trendi nan Syar'i ~*~ One Day One Receh ^_^

FOLLOW @ INSTAGRAM

Recent

Boxed / Fluid

About Us

Random Post Number

Popular Posts

Slider Display

Random

Recent

Like Us

Flickr

Subscribe

Socialize

Followers


Recent Comments