~*~ Mengalah ~*~

Beberapa saat yang lalu ketika ikut meramaikan padatnya jalanan, ada sesuatu yang  menurutku sangat menarik sekaligus agak menyebalkan namun bisa diambil hikmahnya. Teman-teman coba bayangkan jika ada jalan raya yang tidak begitu besar membentang dari Timur-Barat dilalui dengan 2 arah yang berlawanan yang hanya dipisahkan oleh garis-garis putih yang tiap hari kepanasan dikala siang serta kedinginan dikala malam, kemudian dalam waktu yang sama ada rombongan kendaraan yang memadati jalan baik dari arah timur menuju barat maupun sebaliknya dari arah barat menuju timur.
Nah pada titik tertentu ada salah satu kendaraan yang ikut dalam barisan akan padatnya jalanan dari arah barat ingin menyeberang belok ke kanan, namun disaat yang bersamaan di titik tersebut juga banyak kendaraan yang lewat dari arah timur ke barat sementara syarat mutlak untuk bisa belok ke kanan adalah melewati arus jalur kendaraan timur-barat, lantas apa yang terjadi? Macet,itu jawababnya, ya.. kemacetan akan terjadi dari arah barat menuju ke timur karena arus kendaraan yang beriringan dari arah barat itu tidak bisa berjalan sebagaimana mestinya dikarenakan adanya kendaraan yang berhenti karena mau belok ke kanan, sementara iring-iringan kendaraan dari arah timur ke barat  terus berlari sehingga tidak memungkinkan digunakan untuk menyeberang.
Sembari waktu berlari akhirnya ada seseorang dari sekian banyaknya pengguna arus jalan dari arah timur ke barat yang meluangkan beberapa detik waktunya tuk berhenti sejenak "mengalah" memberi kesempatan kepada mobil itu agar bisa menyeberang belok ke kanan. Apa yang terjadi? ya.. setelah mobil bisa menyeberang arus lalu lintaspun kembali lancar dari dua arah.



Akupun merenung dalam benakku, bisa jadi hal serupa dengan esensi yang sama namun dalam bentuk cerita yang berbeda itu terjadi, yaitu dalam cerita perjalan arus kehidupan ini. Dalam hidup ini terkadang diwarnai akan sikap keegoisan yang menjadi-jadi, ingin pendapatnya yang diakui, ingin selalu menang sendiri, ingin dimengerti namun di sisi lain orang lain tidak dipahami, sungguh tidak adil diri ini ketika berpola sikap seperti itu layaknya pengendara dari arah timur ke barat yang tidak mau memberi kesempatan pengendara lain untuk menyeberang dimana dampaknya akan menyebabkan kemacetan yang akan merugikan banyak orang, padahal jika kita dalam posisi yang sama dengan si penyebrang jalan tentu kita juga mengharapkan adanya orang yang yang mau memahami karena kita hendak menyeberang jalan.

Dalam hidup ini mau tidak mau kita mesti berinteraksi dengan orang lain dan memang kita terkadang dihadapkan pada suatu keadaan dimana kita diharuskan mengambil sikap ataupun keputusan guna menjalaninya, nah disinilah diri ini dituntut untuk sebijaksana mungkin dalam bersikap tentu hendaknya yang kita ambil tidak keluar dari koridor syariah.

Adakalanya kita membawa tubuh ini dalam menjalani kehidupan ingin selalu menuruti keinginan kita, namun disadari atau tidak ada orang-orang disekitar kita yang juga butuh akan raga dan waktu kita, sediakanlah untuk mereka, sungguh diri kita tidak 100% milik kita sepenuhnya, raga, jiwa, waktu kita juga milik mereka, apalagi sebagai muslim tentu alangkah indahnya jika jiwa raga ini bisa untuk kemuliaan Islam.

Alangkah indahnya jika kita mengurangi atau bahkan menghilangkan keegoisan kita, rasa cuek kita kepada sesama itu sungguh mulia, mari kawan kita belajar bersama, "belajar mengalah....
"Mengalahlah Untuk Menang"

"Berlakulah lunak dan saling mengasihi. Hendaklah kamu saling mengalah terhadap yang lain. Apabila orang yang punya hak mengetahui kebaikan yang akan diperolehnya disebabkan menunda tuntutannya atas haknya pasti orang yang punya tuntutan atas haknya akan lari menjauhi orang yang dituntutnya." (HR. Bukhari)




posted under |

4 komentar:

  1. iya setuju sama tulisan ini. mengalah untuk kebaikan rasanya lebih plong dan menyamankan semua pihak. eh tolong jelaskan hadits yang ending itu, saya kurang mengerti

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo yg saya pahami sich intinya itu sebgai penegasan, pengibaratan kalo mengalah itu lebih baik meski harus menunda sesuatu hak nya. Allohu 'alam

      Hapus
  2. Membaca tulisan Mas Topek ini, seperti membawa saya pada suasana Kultum yang biasa dilaksanakan di kantor saat Rapat Dinas, .. Betul-2 materi yang bagus, dan bisa saja saya rekomendasikan pada diri saya untuk mengangkatnya menjadi materi Kultum, ketika giliran saya menjadi pemateri. Boleh kan Mas Topek .. ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya tentu Boleh pakai Bangeeetss lah om ^^

      Hapus

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

Disqus Shortname

Comments system

About Me

Diberdayakan oleh Blogger.

Recent Post Number

Related Post Number

About Me

Foto saya
~*~ bukan anak pesantren apalagi anak kyai, cuma orang yg pengen #KerenBinBeken Trendi nan Syar'i ~*~ One Day One Receh ^_^

FOLLOW @ INSTAGRAM

Recent

Boxed / Fluid

About Us

Random Post Number

Popular Posts

Slider Display

Random

Recent

Like Us

Flickr

Subscribe

Socialize

Followers


Recent Comments